Kuala Paret, Sungai Unik nan Cantik di Aceh Tamiang
Kuala Paret adalah sebuah sungai unik yang berada di Aceh Tamiang, sungai ini menawarkan panorama sungai yang dihiasi dengan tebing batuan cantik serta air sungai jernih, segar dan arus yang deras.

Provinsi Aceh memang menyimpan berbagai destinasi wisata mempesona sehingga tempat ini sering menjadi tujuan wisata bagi pelancong mancanegara. Terdapat berbagai destinasi wisata mulai yang telah dikenal dunia hingga yang masih perawan dan tak banyak diketahui oleh wisatawan. Kuala Paret merupakan salah satu destinasi wisata yang berpotensi menjadi tempat wisata bertaraf internasional.

Kuala Paret tepatnya merupakan sebuah sungai yang memiliki keunikan tersendiri. Sungai ini memiliki tebing-tebing bebatuan yang indah pada sisi kanan dan kirinya. Air mengalir deras diantara tebing batu tersebut, belakangan tempat ini menjadi semakin populer setelah keindahan sungai banyak beredar di media sosial. Hal tersebut membuat banyak wisatawan penasaran sehingga pengunjung di tempat ini semakin meningkat setiap harinya.

Kuala Paret

Secara administratif, lokasi dari sungai ini terletak pada Desa Kaloy, Kecamatan Tamiang Hulu, Kabupaten Aceh Tamiang, Provinsi Aceh. Untuk mencapai ke lokasi Kuala Paret, setidaknya wisatawan harus menempuh jarak sekitar 40 kilometer dari ibukota Aceh Tamiang yaitu Karang Hulu. Sayangnya, hanya sekitar 20 kilometer saja jalan yang telah teraspal dengan baik.

Setelah tiba di Desa Pulau Tiga wisatawan harus melakukan perjalanan yang cukup melelahkan dan menantang. Dari Desa Pulau Tiga menuju ke Desa Kaloy yang merupakan tempat dimana lokasi Kuala Paret berada wisatawan harus melewati jalan setapak, menaiki bukit, serta menuruni bukit yang merupakan area perkebunan.

Jika baru pertama kali berkunjung ke tempat wisata ini, wisatawan disarankan untuk bertanya kepada warga setempat karena lokasi dari Kuala Paret cukup sulit ditemui dan tersembunyi. Untuk menuruni bukit, pengunjung bisa menggunakan tali yang diikatkan dengan pohon besar. Kemiringan dari bukit ini mencapai 80 derajat dan wisatawan harus berjalan melewati jalan sepanjang 50 meter.

Pesona Kuala Paret

Ketika berada di puncak bukit, wisatawan bisa melihat dengan jelas aliran sungai Kuala Paret yang meliuk-liuk bagaikan ular raksasa. Warna air yang kontras seolah menjadi oase ditengah perbukitan yang dipenuhi dengan pepohonan hijau. Rimbunnya pepohonan disekitar sungai juga menambah kesan alami dan rindang pada tempat wisata ini.

Saat wisatawan tiba di lokasi Kuala Paret akan terdengar suara gemericik air yang mengalir serta menerpa tebing batu yang berada di kanan dan kiri sungai. Derasnya air yang mengalir disungai tersebut seolah mengundang wisatawan untuk segera menanggalkan pakaian lalu menceburkan diri ke segarnya air.

Kuala Paret

Wisatawan dihimbau agar tetap berhati-hati karena arus air yang cukup deras dan bisa membahayakan keselamatan jiwa. Namun wisatawan masih bisa menikmati sejuknya air di Kuala Paret dengan berendam di tepian sungai. Air yang mengalir di sungai tersebut berasal dari sumber mata air alami sehingga sangat aman untuk diminum, tak jarang wisatawan meneguk air untuk mengobati dahaga setelah melakukan perjalanan yang cukup menguras tenaga.

Nama Kuala Paret sendiri berasal dari kata kuala yang merujuk pada bebatuan dan pasir yang terdapat disekitar daerah sungai. Sedangkan paret sendiri merupakan parit atau sungai karena jika dilihat tempat ini seperti sungai kecil atau parit dengan ukuran yang besar.

Tempat yang satu ini memang cukup unik dan langka, keindahan dari tebing-tebing bebatuan yang seolah memagari sungai menjadi daya tarik dari Kuala Paret ini. Bebatuan tersebut tersusun secara alami dan dengan apiknya menghiasi tepian sungai. Banyak pepohonan hijau yang berada disekeliliing sungai juga menjadikan suasana di tempat ini terasa sejuk, rindang dan alami.

Terdapat pula sebuah air terjun kecil yang dapat ditemukan wisatawan. Wisatawan bisa duduk diatas bebatuan sambil menikmati keindahan alam yang masih terjaga serta suara gemericik air yang tiada hentinya mengalir. Tak banyak wisatawan yang berkunjung di Kuala Paret, karena memang masih belum banyak yang mengetahui sungai eksotis ini.

Fasilitas Kuala Paret

Keindahan dari Kuala Paret nyatanya berbanding terbalik dengan fasilitas yang tersedia sebagai penunjang pariwisata. Masih sangat minim ditemui fasilitas umum seperti kamar mandi, toilet, mushola atau tempat istirahat bagi wisatawan. Di sekitar lokasi dari sungai ini wisatawan juga akan kesulitan untuk menemukan warung atau toko yang menjual makanan dan minuman.

Kuala Paret memang memerlukan pembenahan dan pembangunan fasilitas untuk lebih menarik minat wisatawan berkunjung ke tempat ini. Kondisi jalanan yang terbilang cukup susah dilalui, serta belum teraspal dengan baik menjadi salah satu faktor penghambat. Tak ada juga rambu-rambu atau petunjuk jalan untuk mempermudah wisatawan menemukan lokasi dari tempat wisata ini.

Baca Juga: Pemandian Gunung Pandan, Pemandian Alami di Balik Kaki Gunung Pandan

Selain itu, ditepi sungai juga semestinya dibangun semacam pagar pembatas demi keamanan wisatawan. Tebing batu di tempat ini cukup curam, terlebih lagi arusnya yang deras tentu bisa membahayakan keselamatan wisatawan jika terpeleset atau jatuh ke dalam sungai.

Masih belum ada pula penginapan atau tempat yang bisa digunakan wisatawan jika ingin bermalam, jadi wisatawan tidak bisa menikmati keindahan tempat wisata di Aceh Tamiang ini lebih lama. Berwisata di Kuala Paret memang memberikan pengalaman seru yang cukup menantang, berikut kegiatan yang bisa dilakukan wisatawan ketika berada di tempat tersebut.

Menikmati Keindahan Sungai

Kuala Paret menawarkan keindahan sungai yang lain daripada yang lain, disini kamu akan disuguhkan dengan sungai yang mengalir di tebing-tebing bebatuan. Tebing-tebing ini sangat indah, yang seolah menghiasi sungai tersebut. Kamu bisa bermain di air yang segar tersebut, namun tentunya kamu harus berhati-hati karena arus di sungai ini cukup deras.

Duduk-duduk santai juga bisa kamu lakukan sembari melihat panorama sungai unik tersebut. Kamu bisa duduk diatas bebatuan sambil menikmati keindahan alam ciptaan Sang Maha Kuasa ini. Tempat ini memang sangat menawan, sangat cocok bagi kamu yang ingin berlibur serta menghindar sejenak dari rutinitas sehari-hari yang menjemukan.

Hunting Foto

Tak lengkap rasanya jika sudah sampai di Kuala Paret namun tak berpose didepan kamera untuk mengabadikan momen berharga. Kamu bisa hunting foto selfie bersama teman dan orang-orang terdekat. Terdapat banyak objek yang bisa kamu jadikan sebagai background foto seperti diatas bebatuan atau di air terjun mini.

Tak jarang banyak pula wisatawan yang memiliki hobi memotret rela datang jauh-jauh hanya untuk memotret di Kuala Paret. Memang sungai ini sangat layak dikunjungi, karena keunikannya serta keindahan berupa bebatuan alami yang ada di sisi-sisi sungai. Jangan lupa bawa kamera yang bagus agar hasil fotomu lebih maksimal.

Harga Tiket Masuk Kuala Paret

Untuk memasuki Kuala Paret wisatawan tidak dikenakan biaya sama sekali alias gratis, namun cukup membayar Rp. 5.000 untuk parkir kendaraan.

Baca Juga: 250 Tempat Wisata di Aceh Paling Menarik dan Wajib Dikunjungi

Peta Lokasi Kuala Paret

Tips Berwisata di Kuala Paret

  • Persiapkanlah kondisi fisikmu sebelum berencana ke Kuala Paret, karena perjalanan yang sangat melelahkan dan menguras tenanga.
  • Bawalah makanan dan minuman dari Desa Pulau Tiga, karena disekitar lokasi wisata tidak ditemukan warung atau toko.
  • Selalu berhati-hati ketika naik dan turun bukit, karena medannya yang cukup ekstrim.
  • Jagalah kebersihan Kuala Paret dengan tak membuang sampah sembarangan.
  • Jaga kelestarian tempat wisata, dan jangan merusak atau mencorat-coret di tebing batu.

Tempat Wisata Lainnya