Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah, Museum yang Menyimpan Bebagai Benda Seni Tanjungpinang
Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah menjadi salah satu objek wisata yang patut dikunjungi. Apalagi sebentar lagi sudah masuk liburan panjang yang pastinya sangat membutuhkan referensi terkait tempat wisata yang harus dikunjungi demi menghabiskan waktu libur bersama keluarga tercinta, yang sebelumnya masih sibuk dengan urusan masing-masing

Objek wisata ini bertempat di Kepulauan Riau yaitu Tanjung Pinang. Untuk Anda yang benar-benar ingin berkunjung maka berikut alamat lengkapnya. Berada di Jalan Ketapang nomor 2, Kemboja, Kota Tanjung Pinang. Kepulauan Riau selain terkenal dengan banyaknya wisata alamnya, namun juga wisata bersejarah berbau budaya seperti museum yang dibahas kali ini.

Untuk Anda yang penasaran dengan apa yang ditampilkan dalam museum ini, sebenarnya museum ini mengoleksi benda-benda dan semacamnya dari sudut seni serta berbagai aneka ragam budaya yang dimiliki Tanjung Pinang. Bahkan untuk keramik pun dipamerkan dalam museum ini. Keramik tersebut didapatkan dari wilayah Tanjung Pinang dan sekelilingnya.

Fasilitas Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah

Berdasarkan fasilitas pendukung yang dimiliki oleh museum ini seperti tempat wisata budaya pada umumnya, maka ada toilet alias kamar mandi umum, mungkin tersedia banyak tempat makan di area museum jika ternyata Anda merasa lapar dan haus sehabis berkeliling Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah.

Sejarah Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah

Untuk awal berdirinya museum ini, sebenarnya fungsi awalnya bukan didirikan sebagai museum. Gedung yang sekarang digunakan sebagai museum ini ternyata dulunya adalah sekolah bagi rakyat Indonesia dan kemudian dilanjutkan untuk difungsikan sebagai sekolah dasar.

Sejarah tercetak dan melekat di Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah sebagai awal dari adanya pendidikan di kota Tanjung Pinang itu sendiri. Dengan adanya museum ini, masyarakat setempat pada khususnya dan masyarakat luas pada umumnya sangat diharapkan untuk bisa lebih mencintai dan menghargai nilai luhur yang ada dalam setiap kebudayaan di Kepulauan Riau ini.

Hunting foto di Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah

Jangan pernah melewatkan setiap kesempatan berlibur dengan hunting objek-objek yang ada di museum. Hal ini bisa menjadi daya tarik pengunjung dan menambahkan pengunjung yang akan datang ketika foto-foto yang Anda abadikan tersebar di dunia media sosial. Sudah pasti akan sangat mengesankan bisa berbagi kenangan dengan teman-teman lainnya.

Jika bisa mungkin rombongan keluarga juga diajak berfoto selfi untuk kenangan di masa mendatang karena sudah mengunjungi museum ini. Dengan diabadikan di kamera inilah nantinya diharapkan museum tetap dalam eksistensinya bahkan terus berkembang dan semakin banyak pengunjung yang datang dan mendapatkan pengalaman berharga setelahnya.

Tips Berwisata Ke Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah

Anda yang berkeinginan berkunjung ke tempat wisata budaya seperti Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah, alangkah baiknya untuk mengikuti tips-tips berwisata berikut ini agar Anda lebih mempersiapkan diri, antara lain:

  • Jika Anda ingin hunting foto ketika sampai di objek wisata, maka persiapan yang tak boleh ketinggalan adalah memastikan agar kamera terisi baterai full atau jika perlu gunakan power bank sebagai alat cadangan pencharge handphone Anda.
  • Karena yang dikunjungi adalah tempat wisata sejarah dan kebudayaan, alangkah baiknya jika tidak berusaha jahil dengan menyentuh barang-barang disana, dikhawatirkan terjadi kondisi yang tidak diinginkan seperti pecah, karena barang-barang museum berasal dari masa lampau yang dipamerkan.

Baca Juga : Monumen Raja Haji Fisabilillah, Monumen untuk Menghormati Jasa Raja Haji Fisabilillah

Akses Menuju Wisata Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah

Jika berdasarkan waktu yang dibutuhkannya ke wisata ini, jarak dari kota Tanjung Pinang sangat dekat hanya 3,3 KM. Maka waktu yang Anda butuhkan hanya memerlukan sekitar 8 menit menuju lokasi objek wisata.

Jika demikian adanya, dengan menggunakan sepeda onthel menuju lokasi dari kota Tanjung Pinang lebih baik sekaligus jalan-jalan menikmati Tanjung Pinang. Namun jika cara tersebut tidak Anda inginkan, cobalah menggunakan angkot atau becak karena museum masih dalam lingkup pusat kota jadi banyak akses yang bisa digunakan.

Peta Lokasi

Jam buka dan Harga Tiket Masuk Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah

Dikutip dalam berbagai museum yang ada Indonesia, karena pastinya jam buka dan tutupnya museum satu dengan lainnya tak jauh berbeda, jam buka dari museum adalah jam 8 pagi dan akan ditutup menjelang sore sekitar jam 3 sampai 5 sore.

Untuk tarif masuk sendiri, sebenarnya cukup terjangkau bahkan murah dengan tarif per orang dewasa sebesar Rp 5000,- dan anak sebesar Rp 2000,-.Tarif diatas hanya untuk perorangan, jadi jika rombongan mungkin bisa dikenakan tarif yang lebih murah.

Demikian informasi mengenai Museum Sultan Sulaiman Badrul Alamsyah. Semoga bisa bermanfaat dan bisa menjadi salah satu alternatif objek wisata bersejarah yang dikunjungi di masa liburan panjang kali ini.

 

 

Tempat Wisata Lainnya