Tapak Tuan Tapa, Misteri Sebuah Jejak Manusia Raksasa
Tapak Tuan Tapa merupakan sebuah situs melegenda di Aceh, yang dipercaya merupakan bekas jejak kaki dari seorang pertapa yang dikenal dengan Tuan Tapa. Nama ini juga diabadikan menjadi nama ibukota Aceh Selatan.

Kabupaten Aceh Selatan tak hanya menyimpan berbagai tempat wisata pantai yang masih perawan dan eksotik. Aceh Selatan juga dikenal dengan daerah yang kental akan legenda seorang pertapa sakti bernama Tuan Tapa. Nama beliau bahkan diabadikan menjadi ibukota Kabupaten Aceh Selatan yaitu Kota Tapak Tuan. Begitu juga sebuah situs yang dipercaya bekas pijakan beliau yang lebih dikenal dengan Tapak Tuan Tapa.

Situs Tapak Tuan Tapa ini kini menjadi tempat wisata yang selalu ramai dikunjungi oleh wisatawan. Tak hanya wisatawan lokal, banyak pengunjung yang datang dari luar kota hingga mancanegara yang penasaran ingin melihat langsung jejak kaki raksasa yang ada di bibir pantai tersebut. Meskipun kebenarannya masih diragukan, tempat wisata ini tetap saja menarik untuk dikunjungi.

Tapak Tuan Tapa

Tepatnya, situs yang melegenda ini terletak pada Gampong Pasar, Kecamtan Tapak Tuan, Kabupaten Aceh Selatan, Provinsi Aceh. Jika ingin berwisata di Tapak Tuan Tapa, wisatawan setidaknya harus menempuh jarak kurang lebih 1,5 kilometer atau dengan melakukan perjalanan selama 10 menit dari pusat Kota Tapak Tuan.

Tempat wisata Tapak Tuan Tapa ini tepat berada di kaki Gunung Lampo, dan langsung berbatasan dengan Samudra Hindia. Untuk menuju lokasi tempat wisata ini wisatawan bisa menggunakan kendaraan pribadi atau kendaraan umum yang tersedia di Aceh Selatan.

Legenda Tuan Tapa

Konon dahulu hiduplah dua ekor naga yang berasal dari Negeri Tirai Bambu, kedua naga tersebut tak memiliki anak sehingga sangat senang ketika menemukan sebuah bayi manusia yang terombang-ambing dilautan. Bayi ini terdampar dilautan karena kapal dari orang tuanya yang hancur diterjang oleh badai. Bayi tersebut dirawat oleh kedua naga tersebut hingga tumbuh dewasa dan menjadi seorang perempuan cantik yang juga dikenal dengan putri naga.

Ketika beranjak dewasa, Putri Naga merasa tak betah karena dirinya sadar bahwa ia bukan anak kandung dari naga melainkan manusia. Putri pun beberapa kali meminta izin kepada kedua naga tersebut agar diperbolehkan mencari orang tuanya. Namun karena takut kehilangan anak angkatnya, kedua naga tak pernah mengizinkan sang putri untuk keluar dari tempat tinggalnya.

Suatu hari, kedua naga ini hendak pergi untuk waktu yang cukup lama. Setelah cukup lama meninggalkan sang putri sendiri, sang putri nekat untuk keluar dari goa tempat tinggalnya dan pergi ke pesisir pantai. Disana, ada sebuah kapal yang ditumpangi seorang pangeran yang jatuh hati kepada sang putri. Akhirnya, sang putri pun dibawa kapal tersebut untuk mencari sang orang tua kandungnya.

Sang naga betina yang merasa tak enak hati, akhirnya memutuskan untuk kembali dan benar saja dia tak lagi menemukan putrinya di dalam goa. Kedua naga yang marah tersebut mencari disetiap kapal yang mereka temui di lautan hingga akhirnya bertemu dengan kapal yang membawa putrinya. Murkalah kedua naga ini dan mengobrak-abrik kapal tersebut.

Suara teriakan dan raungan awak kapal yang ketakutan mengusik pertapaan Tuan Tapa. Keluarlah Tuan Tapa dari tempat persemedian dan mengubah dirinya menjadi raksasa. Beliau bertolak ke puncak sebuah gunung sebelum melompat ke lautan untuk melawan kedua naga tersebut. Dalam lompatan tersebut, Tuan Tapa berpijak pada sebuah batu sehingga meninggalkan jejak kaki manusia dengan ukuran yang sangat besar.

Singkatnya, Tuan Tapa berhasil membunuh si naga jantan dengan tongkat saktinya hingga tubuh naga hancur. Sang putri pun akhirnya kembali ke pelukan sang orang tua dan hidup bahagia. Naga betina yang ketakukan pun akhirnya melarikan diri. Legenda ini juga dikaitkan dengan berbagai tempat wisata seperti batu berbentuk kopiah dan tongkat yang dipercaya merupakan miliki Tuan Tapa.

Setelah peristiwa pertempuran dengan naga tersebut, Tuan Tapa menghilang di sebuah tempat yang dipercaya merupakan tempat peristirahatan terakhir sang pertapa. Tempat ini berada di depan Masjid Tuo yang terletak di Kelurahan Padang, Kecamatan Tapak Tuan, Aceh Selatan. Dari situs Tapak Tuan Tapa, Makam Tuan Tapa hanya berjarak sekitar 200 meter saja.

Pesona Tapak Tuan Tapa

Untuk melihat Tapak Tuan Tapa dari dekat diperlukan usaha ekstra bagi wisatawan. Dari pintu masuk, wisatawan bisa menggunakan anak tangga serta sebuah bangunan baru yang diberi pembatas guna keselamatan wisatawan. Dari sini akan terlihat dengan jelas jejak kaki raksasa tersebut yang tepat berada di tepi samudra.

Jika ingin lebih dekat, wisatawan harus melewati bebatuan karang yang licin terkena air laut. Wisatawan diharapkan untuk berhati-hati ketika ingin lebih dekat melihat Tapak Tuan Tapa tersebut karena telah banyak korban yang tersapu gelombang besar samudra.

Tapak Tuan Tapa

Sesampainya dilokasi, akan terlihat begitu jelas sebuah jejak kaki raksasa yang diperkirakan memiliki ukuran panjang 6 meter dan lebar 2,5 meter. Jejak kaki tersebut tepat berada diatas batu karang, dan nampak begitu mirip dengan jejak manusia.

Sungguh luar biasa misteri yang terkandung didalamnya, meskipun legenda tersebut masih belum bisa dipastikan kebenarannya, situs ini memang menjadi salah satu bukti bahwa cerita yang secara turun temurun sudah ada sejak dulu ini benar adanya.

Situs Tapak Tuan Tapa ini memang telah beberapa kali mengalami pemugaran sehingga tak lagi terlihat alami. Permukaannya telah dilapisi oleh semen, namun bentuk asli dari situs tersebut sama sekali tak dirubah. Dari sini wisatawan juga bisa merasakan hembusan angin laut yang kencang khas dari Samudra Hindia.

Tak jauh dari Tapak Tuan Tapa ini juga terdapat batu yang berbentuk kopiah, yang dipercaya dulunya merupakan kopiah milik Tuan Tapa yang berubah menjadi batu. Selain itu juga terdapat batu berbentuk tongkat, sayangnya batu tersebut letaknya ditengah laut sehingga wisatawan tak bisa melihatnya secara dekat.

Setelah puas menikmati situs Tapak Tuan Tapa, wisatawan bisa bertolak ke Makam Tuan Tapa yang lokasinya tak jauh. Hanya dengan berjalan sekitar 10 menit di depan Masjid Tuo, wisatawan bisa menemukan makam dari sang pertapa yang memiliki kesaktian tinggi tersebut. Makam ini juga tak pernah sepi dari peziarah.

Fasilitas Tapak Tuan Tapa

Fasilitas yang terdapat di lokasi wisata Tapak Tuan Tapa ini bisa dikatakan cukup lengkap, terdapat area parkir yang cukup luas dan juga toilet umum. Selain itu, juga terdapat mushola dan masjid disekitar lokasi yang bisa digunakan wisatawan muslim untuk beribadah.

Tempat wisata ini juga telah dilengkapi dengan pagar pembatas sehingga wisatawan lebih merasa aman untuk melihat situs yang telah melegenda tersebut. Jika perut telah keroncongan, wisatawan bisa mencicipi beberapa kuliner diwarung-warung sekitar lokasi. Terdapat pula kedai-kedai yang menjajakan kopi khas Aceh.

Baca Juga: Pantai Pasir Setumpuk, Surga Kecil di Balik Perbukitan Aceh Selatan

Disekitar tempat wisata ini juga tersedia tempat-tempat duduk sederhana yang terbuat dari kayu. Tempat duduk ini menghadap kelaut sehingga wisatawan bisa menikmati keindahan hamparan lautan secara langsung.

Wisatawan juga bisa menginap dengan menyewa hotel atau penginapan disekitar lokasi wisata. Berwisata di Tapak Tuan Tapa memang memberikan pengalaman tersendiri, berikut kegiatan-kegiatan yang bisa dilakukan wisatawan ketika berada di lokasi.

Melihat Jejak Kaki Raksasa

Situs Tapak Tuan Tapa memang memiliki daya tarik tersendiri yang membuat orang akan penasaran ketika mendengar ada sebuah jejak kaki raksasa. Disini kamu bisa melihat jejak tersebut dengan jelas, dan sangat nyata. Entah jejak tersebut terjadi karena adanya proses alam atau legenda dari Tuan Tapa itu benar adanya, tempat wisata memang masih menyimpan misteri.

Selain melihat jejak kaki raksasa, kamu juga bisa menikmati keindahan yang masih terasa alami di kaki Gunung Lampo tersebut. Letaknya yang berada tepat ditepi samudra, juga menjadi nilai tambah tersendiri. Kamu bisa melihat situs melegenda tersebut, sembari menikmati hembusan angin laut dan gemuruh ombak yang menerpa karang.

Hunting Foto

Ketika berada pada Situs Tapak Tuan Tapa jangan lupa untuk mengabadikan momen tersebut dengan berfoto. Kamu bisa berfoto di sebelah jejak raksasa tersebut atau juga bisa di atas bangunan yang dikhususkan untuk wisatawan. Tetap berhati-hatilah ketika berpose didepan kamera, karena tak jarang gelombang besar samudra akan naik hingga ke bebatuan karang.

Bawalah kamera yang bagus agar fotomu lebih maksimal, tentunya akan sangat menarik jika kamu bepose dengan latar belakang jejak kaki raksasa dan panorama lautan dengan ombaknya yang ganas. Kamu juga bisa bernarsis ria di atas bebatuan karang disekitar jejak tersebut, namun biasanya kamu harus mengantri karena banyaknya wisatawan yang berkunjung ke Situs Tapak Tuan Tapa ini.

Baca Juga: 250 Tempat Wisata di Aceh Paling Menarik dan Wajib Dikunjungi

Peta Lokasi Tapak Tuan Tapa

Tips Berwisata di Tapak Tuan Tapa

  • Berhati-hatilah ketika berjalan diatas bebatuan karena sangat licin.
  • Dilarang berkata tak sopan, dan jaga selalu perilaku ketika berada di tempat ini.
  • Dilarang berkunjung pada malam hari.
  • Dilarang turun melewati bebatuan karang ketika tengah hujan.
  • Selalu taati peraturan yang ada di situs Tapak Tuan Tapa.
  • Jangan membuang sampah sembarang di tempat wisata tersebut.
  • Wisatawan dilarang turun, jika air laut tengah pasang.

Tempat Wisata Lainnya